RSS

KREASI & BISNIS BONEKA CLAY

31 May

Ada yang belum tahu Clay???? clay itu adalah bahan kerajinan tangan (handcraft) yang terbuat dari bahan tepung, adajuga dari bahan roti twar, bubur koran, resin polymer, bahkan dari sabun mandi. kalu diliat dari materialnya clay itu seperti lilin malem. cuma tidak berbau menyengat karena tidak menggunakan unsur kia semua bahan-bahan nya terbuat dari bahan pembuatan makanan.

Dari segi kreatifitas pembuatan boneka clay bisa dijadikan peluang usaha yang bagus karena hanya orang-orang tertentu saja yang menggelutinya yaitu : orang yang kreatif, tekun, ulet. karena boneka clay dihasilkan dari tangan tangan yang terampil sehingga menghasilkan bentuk yang menarik.

Nah, salah satu nya perbedaan clay dengan lilin malem adalah,,adonan clay berbentuk lembek dan mudah dibentuk,,saat dikeringkan clay bisa menjadi keras seperti tembikar jadi bisa tahan lama. Nah buruan cobain deh, spa tahu bisa menjadi lahan usaha buat kamu (kalu dah sukses traktir ya,,hehe :D )

Untuk skala bisnis boneka clay dijual dalam bentuk ; gantungan kunci, gantungan handphone, souvenir undangan, koleksi, accessories dll

Berikut adalah jenis claya yang di bedakan dari  bahan-bahan racikan yang digunakan:

Clay dari Roti Tawar

113g roti tawar (tanpa kulit)
3 sendok makan (sdm) lem putih PVAC (lem Fox)
1 sdm cat akrilik putih
1 sendok the gliserin
3 tetes air jeruk nipis

Ambil 4 iris roti putih dgn tebal medium. Lebih baik memakai roti yg sudah berumur kira-kira 2 hari, bila roti masih segar dan lunak, angin-anginkan di luar bungkusnya selama kira-kira 1 jam hingga roti menjadi agak keras (tapi jangan kering sekali). Buang semua kulitnya dan robek-robek menjadi potongan tipis. Letakkan di dalam mangkok yang terbuat dari metal atau plastik untuk mencampur (jangan pakai wadah dari kayu krn adonan akan mudah melekat dan cat akrilik di dalam adonan akan mewarnai kayunya).

Masukkan bahan-bahan lain. Untuk bahan berbentuk cairan, jangan memasukkan terlalu banyak sekaligus, lebih baik kurang daripada berlebihan.

Campur semuanya memakai sendok metal atau plastik. Bila adonan mulai kalis dan perlahan-lahan terlepas dari sisi mangkok, ambil adonan dan mulai uleni dengan kedua tangan. Segera rendam mangkok tadi di dalam air untuk membersihkan cat akrilik yang melekat. Uleni adonan hingga menjadi lebih kering dan kalis sehingga tidak lagi melekat di tangan.

Adakalanya roti mengandung air lebih banyak sehingga menghasilkan adonan clay yang lebih lengket. Jangan takut menambahkan roti tawar sedikit demi sedikit hingga mendapatkan adonan yang kalis dan dapat dibentuk.

Simpan adonan dalam kantong plastik yang tertutup rapat. Tekan keluar semua udara dari dalam kantong sebelum mengikatnya dgn karet. Letakkan kantong berisi clay di dalam kotak plastik, simpan di dalam lemari es bila tidak langsung digunakan. Ketika mau membentuk clay, keluarkan adonan secukupnya saja dari dalam kotak untuk menghindari seluruh clay mongering karena terkena udara. Bila clay menjadi keras sebelum selesai dibentuk, tambahkan beberapa tetes air sedikit demi sedikit sambil terus diuleni. Adonan clay yang baru dikeluarkan dari lemari es akan terasa agak keras dan sulit untuk dibentuk, tapi setelah diuleni selama beberapa menit clay akan kembali lunak, siap untuk dipakai.

Cat yang dicampur ke dalam adonan berguna sebagai pengawet anti jamur selain untuk pewarnaan.

Clay dari Tepung

Gunakan satu jenis takaran untuk pengukuran setiap bahan di bawah ini, misalnya 1 sendok makan atau ¼ cup, dst.
Campur tepung terigu, tepung tapioca atau kanji dan tepung beras dalam perbandingan 1:1:1
Lem putih (PVAC) / lem Fox kira-kira satu takaran
Bubuk pengawet makanan kira-kira ¾ takaran . Contoh pengawet makanan : natrium benzoat, calcium propionate. Beli di toko bahan-bahan kue)

Campur semua bahan dalam wadah plastik atau metal dengan tangan. Uleni hingga adonan kalis. Bila terlalu kering (adonan tidak bisa tercampur rata), tambahkan sedikit lem putih. Bila adonan terlalu lengket (terlalu banyak yang menempel di tangan), tambahkan setiap jenis tepung sedikit demi sedikit.
Simpan adonan clay yg sudah diuleni sama seperti cara menyimpan adonan dari roti di atas.
Tidak perlu memberi cat putih pada clay tepung karena sudah pakai pengawet makanan. Tapi bila ingin mendapatkan hasil akhir berwarna putih , berikan cat putih (adonan yang masih basah memang tampak berwarna putih, tapi bila sudah kering jadi kusam agak transparan).. Untuk pewarnaan, ikuti tips di bawah. Menurut pengalaman, pada clay tepung warna yang dihasilkan setelah kering akan sedikit lebih tua dari warna saat clay masih basah..

Clay dari Adonan Garam

200g garam halus (garam meja) atau 1 cangkir garam halus
200g tepung terigu atau 2 cangkir tepung terigu
125ml air atau ½ cangkir air

Campur garam dan tepung di dalam mangkok besar lalu tambahkan air. Uleni adonan hingga menjadi halus, tercampur rata dan elastik. Membiarkan adonan beberapa menit akan membuatnya lebih enak untuk dibentuk. Adonan yang sudah jadi dapat bertahan hingga 1 minggu bila disimpan di dalam kantong palstik yang tertutup rapat dan disimpan di suhu ruang yang dingin. Jangan simpan adonan di dalam lemari es. Apabila adonan agak keras, uleni dengan tangan yang sedikit basah. Bila adonan menjadi terlalu lunak dan lengket, tambahkan sedikit tepung ke dalamnya.

Orang biasa membakar adonan jenis ini di dalam oven untuk mendapatkan efek seperti roti bakar (bukan untuk dimakan karena tidak enak rasanya). Apabila ingin dibakar, jangan berikan warna pada clay karena proses pembakaran akan membuat warnanya berubah.

Peralatan

Kawat florist atau kawat halus untuk prakarya
Selotip untuk florist
Peralatan Modelling clay atau alat-alat di dalam set untuk manikur
Gunting kecil (model yang bisa dilipat atau ujungnya agak melengkung. Beli di toko perlengkapan menjahit)
Sedotan plastik dalam berbagai ukuran. Potong setengah bagian ujung sedotan. Buang setengah bagian atas. Gunakan setengah bagian bawah yang tersisa untuk membuat senyum pada pajangan / boneka clay.
Tusuk gigi / tusuk sate
Permukaan parutan keju, saringan dari kawat, dll bisa digunakan untuk mencetak permukaan clay. Cetakan kue kering juga bisa dipakai.untuk bentuk
Pinset.
Penggilas kue atau pipa pvc untuk menggilas adonan menjadi lembaran yang rata

Tips

Tutup seluruh permukaan kawat yang bersentuhan dengan clay memakan selotip untuk florist (bila membuat bunga dari clay) agar kawat tidak karatan
Clay cukup dikeringkan sambil diangin-anginkan. Jangan dijemur di bawah sinar matahari langsung, karena warnanya akan memudar.
Gunakan lem putih PVAC (lem Fox). Gunakan lem di dalam botol dengan ujung runcing untuk merekatkan bagian-bagian yang kecil. Lem putih untuk adonan lebih murah dibeli dalam kemasan kantong plastik di toko bahan bangunan daripada di dalam kemasan pot plastik di toko buku.
Jangan biarkan clay mengering dalam keadaan terbalik karena permukaan yang menyentuh meja akan menjadi rata mengikuti bentuk permukaan meja atau tempatnya dikeringkan.
Busa gabus berguna sebagai tempat menusukkan kawat yang sudah diberikan bunga pada saat mengeringkan. Dengan demikian bentuk bunga tidak berubah.
Memakai handcream/body lotion pada tangan sebelum mengolah clay membuat clay tidak terlalu melekat pada tangan.

Mewarnai Clay

Gunakan cat air, tempera atau cat poster. Pertama-tama ambil adonan yang akan diwarnai, bentuk merata lalu berikan sedikit cat di tengah-tengah adonan. Gunakan tusuk gigi untuk mengambil cat poster (atau cat lain berbentuk cair) dari botolnya. Uleni adonan hingga cat tercampur rata. Tambahkan cat putih atau tambahkan sedikit adonan dasar apabila warna terlalu tua.
Pewarnaan bisa juga dilakukan setelah clay kering. Cat akrilik, cat air, tempera dan cat poster lebih disukai karena mengering lebih cepat, walaupun cat minyak tidak dilarang. Cat kuku / kutex juga bisa dipakai (asal jangan yang mahal)

Vernis

Gunakan vernish untuk cat akrilik, cat semprot (Pilox) bening / transparant atau cat kuku warna bening (biasanya untuk cat dasar). Pengecatan dilakukan pada pajangan yang sudah betul-betul kering dan akan menghasilkan kesan kilap seperti porselen.
Campuran air dan lem putih PVAC dengan perbandingan 1:1 juga bisa dipakai untuk vernis. Cat pajangan yang sudah kering dengan campuran ini 3 kali, tunggu hingga kering dulu sebelum mengulang pengecatan.
Vernis melindungi dari retak, khususnya pajangan berukuran besar dan memberi tambahan perlindungan dari jamur dan air.. Sapukan cairan vernis ke seluruh permukaan termasuk bagian bawah untuk mencegah meresapnya cairan.
Cat semprot (Pilox) tidak dianjurkan untuk pajangan berukuran kecil karena tidak bisa dikontrol. Pada pemberian vernis yang berlebihan dan tidak rata, saat kering akan timbul gelembung udara pada permukaan yang di vernis. Gunakan vernis dengan kuas.

Jadi deh. Di atas kertas kayaknya rumit banget, tapi kalau dipraktekkan mudah sekali. Lagipula kalau pun bikin kesalahan, tinggal buat lagi dari awal karena harga bahan-bahannya yang tidak mahal. Sekali lagi, barang-barang dari homemade clay ini tidak tahan air. Jadi jangan direndam, jangan nggak sengaja ikut tercuci bersama pakaian kotor. Kalau mau dibersihkan, cukup diserbet pakai kain lembut dan kering sekali-kali.

About these ads
 
Leave a comment

Posted by on May 31, 2011 in Peluang Usaha

 

Tags: , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: